ADVERTISEMENT

Dirut RSUD Merauke Ancam Pecat Stafnya

MERAUKE, WN- Direktur Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Merauke, Yenni Mahuze mengancam akan memecat stafnya  di rumah sakit jika masih melakukan aksi mogok memrotes insentif covid-19.

Penegasan itu disampaikan Yenni saat dihubungi Jubi melalui telpon selulernya  kemarin.  “Memang ada beberapa sopir maupun tenaga administrasi di RSUD Merauke masih melakukan protes, sekaligus berusaha mengajak tenaga medis lain baik dokter maupun perawat mogok, hanya tak diresponi,” ujarnya.

Para tenaga medis, menurutnya, tetap melaksanakan tugas pelayanan kepada pasien seperrti biasa. Hanya beberapa orang sopir maupun tenaga administrasi melakukan aksi mogok.

google.com, pub-8821474514474742, DIRECT, f08c47fec0942fa0

Dikatakan, secara umum tenaga non medis yang melakukan aksi protes lantaran merasa tak puas setelah insentif covid-19 dibayar tak sesuai. “Memang dalam aturan mereka dibayar Rp 500.000/bulan. Jadi dibayar terhitung Maret hingga Agustus 2020,” katanya.

Namun, katanya, mereka menginginkan agar dibayar sama dengan tenaga medis. Bagaimana mungkin dibayar atau disamakan dengan medis. “Kan tidak bisa begitu, lagi pula kita juga membayar sesuai dengan uang yang dikucurkan pemerintah,” ujarnya.

RelatedPosts

Ditegaskan, jika aksi mogok sejumlah karyawan masih terus dilakukan, pihaknya tak segan-segan mengambil tindakan tegas, mulai dari peringatan keras sampai dengan pemecatan.  (WN-ANS)

Related Posts

Next Post

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *