ADVERTISEMENT

Kapolsek Nubatukan Minta Maaf Kepada Keluarga Korban ODGJ

LEMBATA : WARTA-NUSANTARA.COM-Kepala Kepolisian Sektor (Kapolsek Nubatukan), Marjuni menyatakan meminta maaf atas tindakan anak buahnya terkait kasua penganiayaan Orang Dalam Gangguan Jiwa (ODGJ), Yoseph Kefasso Bala Lata Lejab (YKBLL) alias Balbo beberapa waktu lalu di Lewoleba, Kabupaten Lembata.

Ketua Lembaga Bantuan Hukum (LBH) Surya NTT Perwakilan Lembata, Yohanes Vianey K. Burin, SH., selaku Kuasa Hukum korban mengungkapkan hal itu kepada Warta Nusantara, Jumat, 06/01/2023. Advokat Vian Burin mengatakan, keluarga korban Karolus Tue Lejab menyampaikan kepada Kuasa Hukum bahwa Kapolsek Nubatukan, Marjuni menyampaikan permohonan maaf atas tindakan anak buahnya terhadap korban ODGJ.

“Yang munta maaf itu Maejuni dan perihal permintaan maaf itu disampaikan oleh ayah korban sendiri Karolus Tue Leja bahwa ketika ke rumah dengan Kasat Reskrim, pak marjuni meminta maaf atas kesalahan anak buahnya jadi diluruskan dulu ade”, ungkap Vian Burin mengutip Karolus Tue Lejab.

google.com, pub-8821474514474742, DIRECT, f08c47fec0942fa0

Sementara dalam Rilis yang dikirim Tarsisius Hingan Bahir, S.Sos yang juga kuasa hukum dari LBH Surya NTT Perwakilan Lembata yang mendampingi Advokat Vian Burin menyatakan, pihak LBH surya NTT Perwakilan Lembata mengapresiasi kinerja penyidik Reskrim Polres Lembata yang sejauh ini sudah memeriksa 7 saksi dari total 12 saksi termasuk saksi pelapor. baik dari TKP KOBAR 1, TKP KOBAR 2 MAUPUN TKP KOBAR 3.

“Kami sangat mengharapkan agar kasus ini menjadi pelajaran bagi kita semua bahwa tindakan main hakim sendiri dalam bentuk apapun, dan dengan alasan apapun adalah pelanggaran hukum. Apalagi sebagai penegak hukum harusnya kita tampil sebagai contoh di masyarakat”, ujar Tarsisiuas Hingan Bahir.

RelatedPosts

Lebih lanjud Bahir berharap bahwa kasus ini segera menjadi terang benderang agar tidak menjadi bumerang bagi institusi sehingga menjadi bulan bulanan Nitizen di media sosial. Karena ini, masuk dalam kasus kemanusiaan yg menjadi sorotan publik dan pihak pihak terkait.

Kami akan terus memantau perkembangan kasus ini dan terus bekerja sama dgn penyidik untuk membantu mengungkap benang merah dari kasus ini yang sudah mulai terurai satu persatu.

Kapolres Lembata : Siap Proses Hukum

Sebagaimana diberitakan sebelumnya, Kapolres Lembata, AKBP Dwi Handono, SH.,M.H menyatakan siap melakukan proses hukum kasus penganiayaan Orang Dalam Gangguan Jiwa (ODGJ) melalui penyelidikan dan penyidikan terhadap dua perkaran yang tengah ditangani saat ini agar kasusnya menjadi terang benderang siapa sesungguhnya pelaku penganiayaan.

Pernyataan Kapolres Lembata, AKBP Dwi Handono tersebut disampaikan ketika Konferensi Pers dengan para wartawan di Mapolres Lewoleba, Kabupaten Lembata, Kamis, 29/12/2022. Pihaknya siap melakukan penyelidikan dan penyidikan atas dua perkara berdasarkan laporan polisi tanggal 27 Desember 2022 dan tanggal 28 desember 2022 agar ditemukan siapa pelaku penganiayaan tersebut.

Kapolres Handono menjelaskan, langkah hukum ini dilakukan sebagai rencana tindak lanjut (RTL) dari Kapolres untuk melaksanakan koordinasi dengan Bagian psikologiBiro SDM Polda NTT, untuk melakukan pemeriksaan terhadap Yoseph Kefasso Bala Lata Ledjab (YKBLL) alias Balbo. ” Penyidik akan mencari saksi lain yang mengetahuikejadian penganiayaan yang dialami oleh korban dan untuk mengetahui siapa pelakupenganiayaan tersebut dan bagaimana korban sampai dianiaya”, ungkap Dwi Handono.

Dijelaskan Kapolres Handono, pihaknya melaksanakan koordinasi dengan pihak Rumah Sakit Unum Lewoleba untuk mendapatkan hasil Visum et repertum saudara YKBLL alias Balbo.

Pada kesempatan Konferensi Pers tersebut, Kapolres Dwi Handono juga menjelaskan kronologis singkat kejadian atau kasus penganiayaan tersebut sebagaimana termuat dalam Press Release sebagai berikut. Pada hari Rabu, 28 Desember 2022 sekitar jam 00.05 Wita, seseorang yang bernama, Andreas Baha Ledjap (38) alias Ance beralamat di Kota Baru, Kelurahan Lewoleba Tengah, Kecamatan Nubatukan mendatangi Pos Pelayanan SPKT Polres Lembata dan melaporkan bahwa adiknya yang bernama YKBLL alias Balbo telah dikeroyok orang yang belum diketahui identitasnya (lidik), yang terjadi pada hari Selasa, 27 desember 2022 sekitar jam 21.00 Wita di Pinggir Jalan sekitar 500 meter dari rumahnya(dekat Kopdit Pintu Air) .

Saudara Andreas Baha Ledjap (ABL) alias Ance menjelaskan, bahwa saat dirinya berada di dalam rumah bersama keluarganya, tiba-tiba datang sekelompok orangyang tidak dikenal yang menurutnya atau diduga adalah anggota polisi, yang datang ke rumahnya dan menanyakan tentang keberadaan adiknya yang bernama Balbo. Saat itu, dirinya menatakan bahwa dirinya tidak mengetahui keberadaan adiknya yang bernama Balbo. Sempat terjadi ketersinggungan di lokasi tersebut dan saat itu saudara Ano (anggota polisi Polres Lembata) kebetulan melewati lokasi, dan menuju rumah Ance untuk menenangkan situasi.

Setelah situasi kondusif, Ano meninggalkan lokasi tersebut dan oknum-oknum yang diduga anggota polisijuga meninggalkan rumah Ance. Selanjutnya, saudara Ance menjelaskan, bahwa beberapa saat kemudian dirinya mendapat informasi dari warga sekitarnya (identitasnya belum diketahui) bahwa adiknya yang bernama YKBLL alias Balbo telah dikeroyok di dekat Kopdit Pintu Air, mendengar hal itu Ance langsungmeminta bantuan Marjuni yang adalah salah seorang anggota polisi yang tinggal dekat rumahnya, untuk sama-sama ke lokasi kejadian guna menenangkan situasi.

Pada saat Ance dan Marjuni tiba dilokasi kejadian (dekat Kopdit pintu Air) , Ance melihat adiknya yaitu YKBLL alias Balbo sudah dalam keadaan tangan terikat dengan tali Rafia, luka luka di pelipis mata kanan, luka di siku tangan kanan, luka di telapak tangan kiri , luka di punggung bagian kanan dan badannya penuh dengan debu dan tanah.

Ance menjelaskan pula, bahwa setelah mengetahui hal itu, dirinya membawa korban ke Rumah Sakit Umum Lewoleba untuk di Visum et Repertum dan mendapatkan perawatan, dan Ance melaporkan kejadian tersebut ke SPKT Polres Lembata dan tercatat dalam Laporan Polisi Nomor :LP/B/235/Vll/2022/SPKT/Polres Lembata/Polda NTT, tanggal 28 Desember 2022 tentang Peristiwa Penganiayaan dan Membuat Perasaan Tidak Menyenangkan. (WN-01)

Related Posts

Next Post

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *