ADVERTISEMENT

Ketua MPR Terima Ketua Parlemen Korea Selatan, Dorong Kemitraan Ekonomi

JAKARTA : WARTA-NUSANTARA.COMKetua MPR RI sekaligus Wakil Ketua Umum Partai Golkar Bambang Soesatyo mengajak Ketua Parlemen Korea Selatan Kim Jin Pyo untuk saling bekerjasama memastikan realisasi konkrit dari Perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif Indonesia-Korea (Indonesia-Korea Comprehensive Economic Partnership Agreement/IK-CEPA) yang telah ditandatangani pada 18 Desember 2020 di Seoul, dan sudah mulai berlaku mulai 1 Januari 2023. Sehingga dapat memperkuat hubungan kerjasama ekonomi, perdagangan, dan investasi antara kedua negara.

Indonesia dan Korea Selatan juga bisa memanfaatkan IK-CEPA kepada sektor privat dan bisnis, khususnya UMKM yang menjadi pilar perekonomian bagi Indonesia. Pengimplementasian IK-CEPA sekaligus menandai peringatan 50 tahun hubungan diplomatik antara Indonesia dan Korea Selatan.

“Selain IK-CEPA, Indonesia dan Korea Selatan juga memiliki berbagai kerjasama penting lainnya yang perlu ditindaklanjuti. Antara lain, implementasi MoU pemindahan dan pembangunan Ibu Kota Nusantara (IKN) khususnya di bidang sistem penyediaan air bersih dan pembangunan smart city; kepastian Indonesia memenuhi cost-sharing proyek pengembangan jet tempur KF-X/IF-X, komitmen investasi Korea Selatan senilai USD 6,75 miliar di bidang industri baja, petrokimia, baterai kendaraan listrik dan kabel listrik, telekomunikasi, garmen, dan energi terbarukan, serta tindak Lanjut beberapa kesepakatan yang ditandatangani di sela-sela G20. Seperti kerjasama ekonomi digital, kerjasama UMKM dan startup, hingga pembentukan High-Level Dialogue on Investment,” ujar Bamsoet usai menerima Ketua Parlemen Korea Selatan Kim Jin Pyo, di Gedung MPR RI, Jakarta, Kamis (19/1/23).

google.com, pub-8821474514474742, DIRECT, f08c47fec0942fa0

Turut hadir pimpinan MPR RI antara lain, Lestari Moerdijat, Jazilul Fawaid, Syarief Hasan, Hidayat Nur Wahid, dan Fadel Muhammad. Hadir pula para anggota Parlemen Korea Selatan, antara lain PARK Kwangon, CHUN Jaesoo, KIM Hoi Jae, YOO Sang Bum, dan LEE Jong-Seong. Serta Duta Besar Korea Selatan untuk Indonesia LEE Sang Deok, dan Duta Besar Indonesia untuk Korea Selatan Gandi Sulistiyanto.

Ketua DPR RI ke-20 dan mantan Ketua Komisi III DPR RI bidang Hukum, HAM, dan Keamanan ini juga mengapresiasi penandatanganan MoU antara Indonesia dan Korea Selatan yang telah dilakukan pada 15 November 2022 lalu, terkait kesepakatan untuk mengembangkan moda raya terpadu (MRT) Fase IV lintas Fatmawati-Kampung Rambutan. Menunjukan bahwa Indonesia senantiasa memberikan perhatian besar terhadap berbagai investasi Korea Selatan.

RelatedPosts

“Perhatian Indonesia terhadap investasi Korea Selatan juga dilakukan langsung oleh Presiden Joko Widodo. Antara lain pada 15 September 2021, Presiden Joko Widodo melakukan groundbreaking pembangunan pabrik baterai kendaraan listrik PT. HKML Battery Indonesia di Karawang. Pada 16 Maret 2022, Presiden Joko Widodo meresmikan pabrik PT. Hyundai Motor Manufacturing Indonesia di Cikarang, sekaligus menyaksikan peluncuran IONIQ 5 sebagai mobil listrik pertama yang dibuat di Indonesia. Serta Pada 8 Juni 2022, Presiden Joko Widodo melakukan peresmian pembangunan tahap 2 pabrik baterai mobil listrik konsorsium LG Energy Solution senilai USD 9,8 miliar di Kawasan Industri Terpadu Batang, Jawa Tengah. Industri ini mendukung produksi 3,5 juta unit baterai dengan kapasitas 200 megawatt per tahun, serta diperkirakan menyerap ribuan tenaga kerja Indonesia,” jelas Bamsoet.

Ketua Umum Ikatan Motor Indonesia (IMI) dan Kepala Badan Hubungan Penegakan Hukum, Pertahanan dan Keamanan KADIN Indonesia ini menambahkan, kerjasama di sektor industri mobil listrik dan baterai listrik, sebagai hasil dari Indonesia Korea Roundtable Investment Dialog 8 April 2021, merupakan sektor investasi yang sangat menjanjikan bagi Indonesia dan Korea Selatan. Mengingat data US Geological Survey melaporkan, cadangan nikel Indonesia mencapai 21 juta metrik ton, terbesar (40 persen) dari total cadangan nikel dunia. Jika dikelola dengan optimal, Indonesia dan mitra investasinya bisa menjadi pemain utama supplier baterai kendaraan listrik.

“Terlebih secara global pangsa pasar kendaraan listrik terus menunjukan tren peningkatan. Sebagai contoh, hingga akhir tahun 2022, pangsa pasar motor listrik global diproyeksikan mencapai 17,25 miliar US dollar atau sekitar Rp 257,6 triliun. Sedangkan pada tahun 2030, diproyeksikan meningkat hingga 30,52 miliar US dollar atau sekitar Rp 455,7 triliun. Secara global, jumlah pengguna kendaraan listrik pada tahun 2021 juga telah meningkat empat kali lipat dibandingkan tahun 2019. World Economic Forum menyebutkan bahwa setiap tahun penjualan mobil listrik meningkat sebanyak 30 persen dalam dekade terakhir,” pungkas Bamsoet. (*/WN-VM)

Related Posts

Next Post

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *