ADVERTISEMENT

Bupati Lembata : “Keringat Anda Koperasi TKBM Hidup”

Siaran Pers Bagian Prokopim Setda Kabupaten Lembata yang diterima Warta-Nusantara.Com

Bupati Marsianus Jawa saat membuka RAT Koperasi TLBM di Lewoleba.

LEMBATA : WARTA-NUSANTARA.COM – Penjabat Bupati Lembata, Marsianus Jawa menyatakan apresiasi dan ucapan terima kasih kepada para Pengurus dan Anggota Koperasi Tenaga Kerja Bongkat Muat (TKBM) Lewoleba, karena keringat anda-lah, kerja-kerja anda, koperasi ini tetap berjalan dan hidup hingga saat ini. Anda juga bisa perbaiki koperasi ini.

“Kebijakan Pemerintah Daerah rasanya belum berpihak pada koperasi,” kata Bupati Jawa saat membuka Rapat Anggota Tahunan (RAT) ke XVI Koperasi TKBM, di Aula Ballroom Hotel Olympic, Lewoleba, Lembata, Senin (13/3/2023).

google.com, pub-8821474514474742, DIRECT, f08c47fec0942fa0

Di hadapan para Pengurus dan Anggota Koperasi Tenaga Kerja Bongkar Muat (TKBM) Pelabuhan Laut Lewoleba, dia mempertanyakan sejauh mana kontribusi pemerintah terhadap eksistensi koperasi di Lembata. Hal ini menurutnya karena ada niat mengurangi semua buruh pelabuhan yang mau menjadikan wadah ini untuk bisa membantu dirinya sendiri. “Pesan utama, saya mau bilang begini, apakah kontribusi pemerintah untuk koperasi,” tanya Bupati Jawa.

Karena itu, atas nama pribadi dan Pemda, Bupati menyampaikan ucapan terima kasih kepada pengurus koperasi dan semua anggota karena keringat anda lah, kerja-kerja anda koperasi ini tetap berjalan dan hidup anda juga bisa diperbaiki. “Kami pemerintah tidak berbuat apa-apa,” kata Marsianus Jawa.

RelatedPosts

Walaupun dinilai baik ataupun buruk, itukan cuma tugas pokok Dinas Koperindag, tapi apa perhatian pemerintah terhadap buruh di daerah ini. Hal inilah yang menjadi pangkal persoalan utama yang perlu disikapi pemerintah.

Karena itu, dia meminta kepada Kepala Unit Pengelola Pelabuhan Kelas III Lewoleba untuk boleh membantu saudara-saudara kita kaum buruh pelabuhan ini. Fasilitasi mereka untuk memperoleh kenaikan upah yang layak. Hal itu harus tetap diperjuangkan sehingga koperasi ini tetap berjalan. Karena, menurutnya, koperasi adalah sokoguru perekonomian nasional. Sebuah wadah organisasi penggerak roda ekonomi di Lembata.

Dia pun kemudian memberi contoh Bangladesh, sebuah negara di Asia Selatan yang berbatasan langsung dengan India. Berdasarkan pengalaman, Bangladesh awalnya sebuah negara miskin, namun kini telah bermetamorfosa menjadi sebuah negara yang maju.

Awalnya miskin kemudian bangkit begitu cepat, melejit melewati negara-negara tetangga termasuk India waktu itu. Semua itu karena koperasi. “Perjuangan seorang Muhammad Yunus yang mengembangkan Grameen Bank di tahun 1983 dan dia berhasil. Dia mengumpulkan ibu-ibu kemudian memberikan pinjaman modal jangka panjang tanpa agunan,” kata Bupati Jawa.

Dia menjelaskan, Grameen Bank itu sendiri merupakan program penyaluran kredit mikro yang ditujukan bagi golongan masyarakat miskin di pedesaan. Sejak diluncurkan pertama kali pada Oktober 1983 di Bangladesh oleh Muhammad Yunus, telah memberikan dampak positif bagi pemanfaatannya, sehingga mengundang banyak negara untuk mengadopsi program ini termasuk Indonesia.

“Jadi kalau koperasi ini mau bertahan, biarkan ibu-ibu yang mengelolanya, bapak-bapak tetap bekerja. Kalau ibu-ibu yang mengelola saya yakin uangnya pasti bertambah dan koperasinya pun semakin maju,” saran Bupati.

Dia pun menyampaikan terima kasih kepada anggota koperasi TKBM, “Terima kasih banyak saudara-saudaraku, memang kebijakan pemerintah saya jujur belum memperhatikan saudara-saudara kita ini soal upah,” ujar Bupati Jawa.

Dia secara pribadi merasa prihatin dengan keadaan ini, karena bagaimanapun juga, dengan mereka bekerja memikul barang dari satu tempat ke tempat lain atau dari sana ke sini, dari sini ke sana, mereka telah menghidupkan pertumbuhan ekonomi di Lembata.

“Kenyang atau laparnya masyarakat di sini sangat juga ditentukan oleh saudara-saudara kita ini. Karena itu, apapun yang perlu kita komunikasikan, difasilitasi dengan caranya dalam keterbatasan, Pemerintah Daerah wajib memperhatikan,” kata Bupati Lembata.

Dia pun berharap setelah kegiatan ini, Kadis Koperindag bisa memberikan masukan dari aspek mana Pemerintah Daerah bisa melakukan intervensi.

Mengakhiri sambutannya, Bupati Jawa kembali menyapa peserta RAT dengan berujar “Bapa-bapa dan ibu-ibu sekalian adalah orang yang menurut saya terlupakan tetapi jasa dan keringat bapa ibu akan memberikan sebuah perubahan bagi masyarakat di daerah ini”.

Manajer KSU TKBM, dan Ketua Dekopinda Lembata, Benediktus Burak Making mengatakan, dalam kapasitas sebagai Manager dan Ketua Dekopinda, pihaknya terus berjuang menyuarakan keinginan anggota terhadap perbaikan kesejahteraannya. Salah satu tuntutan yang terus disuarakan oleh kaum buruh pelabuhan adalah kelayakan upah.

Karena itu dihadapi Bupati Lembata, ia secara terbuka menyampaikan permohonan kiranya pemerintah dapat mengakomodir tuntutan anggota terkait kelayakan upah bagi tenaga kerja bongkar muat pelabuhan laut Lewoleba.

Ketua TKBM Lewoleba, Hendrikus Buran dalam laporannya menyampaikan bahwa Koperasi TKBM adalah satu satunya koperasi di Lembata yang didirikan oleh kumpulan tenaga kerja yang bekerja sebagai buruh pelabuhan. Koperasi ini didirikan sejak 2004 dan mendapat pengakuan hukum dari pemerintah tahun 2006.

Ia mengibaratkan koperasi ini bagai organ tubuh manusia, yang tumbuh dan berkembang dari tahun ke tahun sampai menginjak usia dewasa, memasuki usia 16 tahun. Karena itu, ia berharap perhatian pemerintah terhadap kemajuan koperasi ini.

Unit usaha yang dijalani, menurut Buran, ada tiga yakni usaha simpan pinjam, pertokoan dan usaha kantin. Ketiga unit usaha ini sedang berjalan dengan baik. Hanya saja, ada beberapa kendala di lapangan terkait aktivitas anggota buruh pelabuhan, diantaranya terkait waktu bongkar yang terbuang sia-sia hanya karena menunggu kendaraan dari pemilik barang dan persoalan lain terkait Alat Pengamanan Diri (APD) yang saat ini belum bisa dipenuhi oleh manajemen karena keterbatasan dana dan ketidakmampuan anggota untuk membelinya.

“Kedua hal itu menjadi permasalahan anggota saat ini yang belum terpecahkan,” kata Hendrikus Buran dan berharap dukungan dan perhatian dari pemerintah untuk membatu menyelesaikan persoalan ini.  (*/Bily Baon/WN-01)

Related Posts

Next Post

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *